PT Equityworld Futures Cabang Samarinda

Selasa, 13 Maret 2018

PT Equityworld Samarinda : Yen menguat karena skandal politik Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe

PT Equityworld Samarinda – Yen menguat terhadap dolar pada hari Selasa karena skandal politik yang melanda pemerintahan Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe menimbulkan keraguan tentang kemampuannya untuk terus mengejar kebijakan ekonominya, termasuk pelonggaran moneter.

Yen diperdagangkan pada 106,44 per dolar A.S., setelah menguat 0,4 persen hari sebelumnya karena skandal kronisme Abe menarik perhatian baru dari pelaku pasar.

Departemen Keuangan mengakui pada hari Senin bahwa pihaknya mengubah dokumen yang berkaitan dengan penjualan properti milik negara yang didiskontokan kepada seorang operator sekolah yang memiliki hubungan dengan istri Abe.

Penutupan yang dicurigai bisa memangkas peringkat Abe dan melepaskan harapannya untuk jabatan ketiga sebagai pemimpin Partai Demokrat Liberal (LDP) dalam pemilihan suara LDP pada bulan September.

Hal itu menimbulkan keraguan atas kebijakan refleksi konstitusional Abe, yang dia dorong sejak pemilihannya di tahun 2012 dan memasukkan upaya untuk meringankan yen.

Meskipun keraguan tersebut telah memberikan dukungan pada yen, kekhawatiran atas risiko politik Jepang memiliki pengaruh yang relatif kecil pada pasar yang lebih luas sejauh ini, kata Stephen Innes, kepala perdagangan di Asia Pasifik untuk Oanda di Singapura.

PT Equityworld Samarinda : Yen menguat karena skandal politik Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe


"Saya tidak yakin apakah itu akan cukup untuk mengeluarkan kita dari mode kebangkitan risiko saat ini yang pasar sedang ada," kata Innes.

"Kita harus melihat eskalasi lebih lanjut ... bagi saya untuk benar-benar bersemangat," kata Innes.

Mata uang utama lainnya sedikit berubah dengan data CPI A.S. karena pada 1230 GMT dipandang sebagai fokus utama hari ini.

Perkiraan median oleh para ekonom yang disurvei oleh Reuters menunjukkan inflasi IHK inti tahunan [USCPFY = ECI] sebesar 1,8 persen pada bulan Februari, yang akan datar dari bulan Januari.

Pembacaan yang lebih tinggi bisa memicu harapan bahwa Federal Reserve kemungkinan akan menaikkan suku bunga empat kali, bukan tiga kali, tahun ini.

Kenaikan suku bunga pada pertemuan kebijakan yang akan datang pada 20-21 Maret telah lama dianggap sebagai kesepakatan yang dilakukan sementara kenaikan lain di bulan Juni hampir sepenuhnya dihargai.

Namun, para pedagang juga sadar bahwa prospek kenaikan suku bunga A.S., sementara secara teoritis positif terhadap dolar, mungkin tidak harus mengangkat mata uang A.S., mengingat faktor lain membebani greenback.

Salah satu masalah besar adalah tarif Presiden AS Donald Trump terhadap baja dan aluminium, yang oleh banyak investor khawatir dapat memicu tindakan balasan oleh mitra dagang A.S. dan melukai ekonomi.

Di depan diplomatik, pengumuman mengejutkan pekan lalu bahwa Trump berencana untuk bertemu dengan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un, meningkatkan risk appetite, PT Equityworld Samarinda –  namun Korea Utara tetap tinggal di ibu.

Hal lain yang harus diperhatikan adalah kesehatan ekonomi global, kata Roy Teo, ahli strategi investasi untuk LGT Bank di Singapura.

Jika survei Purchasing Managers 'Index (PMI) mendorong optimisme mengenai prospek pertumbuhan global, yang dapat merangsang permintaan investor untuk aset berisiko, kata Teo.

"Jika PMI terus menguat, saya pikir dollar harus di backfoot," tambahnya.

Euro (EUR =) diperdagangkan pada $ 1,2335, telah kehilangan tingkat uap sejak Kamis ketika Presiden Bank Sentral Eropa Mario Draghi membuat nada berhati-hati mengenai ekonomi zona euro.

Sementara mengakui pertumbuhan yang lebih cepat di Eropa, Draghi mengatakan bahwa inflasi regional tetap terjaga dan meningkatnya proteksionisme adalah sebuah risiko, yang membuat para pedagang berpikir bahwa ECB akan maju perlahan dalam mengembalikan rangsangannya.

Baca: PT Equityworld Samarinda : Dolar kehilangan tanah; Mata pada Data Inflasi A.S.

0 komentar:

Posting Komentar